Breaking News

Polri Akui Kompetensi 57 Eks Pegawai KPK dalam Pemberantasan Korupsi


Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengakui sepak terjang 57 eks pegawai yang didepak Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memiliki kompetensi dalam menindak kejahatan rasuah.

Demikian disampaikan oleh Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Rusdi Hartono.

Menurut dia, kemampuan itulah yang membuat Kapolri menginginkan merekrut 57 eks pegawai KPK yang tak lolos Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) itu menjadi ASN Polri.

"Polri melihat sepak terjang di antara 57 eks pegawai KPK mereka memiliki pengalaman di bidang pemberantasan korupsi. Kapolri melihat itu sebagai sesuatu yang bisa digunakan oleh institusi Polri dalam rangka memberantas Tipikor (tindak pidana korupsi)," kata Rusdi kepada wartawan, Kamis (2/12/2021).

Ia meyakini bahwa 57 eks pegawai KPK tersebut bisa bersama-sama Polri dalam memberantas korupsi di Indonesia.

"Berdasarkan pengalaman, berdasarkan kompetensi itu jadi sesuatu penilai khusus dari pimpinan Polri. Sehingga beberapa orang itu bisa bersama-sama Polri dalam pemberantasan korupsi di tanah air," jelasnya.

Sementara itu, Kepala Divisi Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo sebelumnya menjelaskan bahwa proses rekrutmen 57 eks pegawai KPK menjadi ASN Polri hanya tinggal menunggu payung hukum yang mengatur mekanisme perekrutan.

"Nunggu dulu, apabila peraturan sudah turun akan segera ditindaklanjuti," tukasnya. [tribunnews]

Foto: Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Rusdi Hartono/Net
Polri Akui Kompetensi 57 Eks Pegawai KPK dalam Pemberantasan Korupsi Polri Akui Kompetensi 57 Eks Pegawai KPK dalam Pemberantasan Korupsi Reviewed by Oposisi Cerdas on Rating: 5

Tidak ada komentar